.::Kelab Intelek Islam::.

Friday, November 12, 2010

~ beginilah kita!

Salam buat semua blogger2 dan pembaca alam maya. kali ini, saya ingin membawa satu kisah yang cukup menyentap perasaan. Berderu-deru air mata mengalir saat menghayati kisah ini. saya ingin berkongsi dengan semua tentang satu kisah yang telah dipetik daripada majalah mastika pd tahun 2003.

Masa berlalu….
budak lelaki itu sudah besar dan menjadi seorang remaja. Dia tidak lagi menghabiskan masanya setiap hari bermain di sekitar pokok mangga tersebut. Namun begitu, suatu hari dia datang kepada pokok mangga dengan wajah yang sedih.
“ Marilah bermain-main di sekitarku”, ajak pokok mangga itu.
“Aku bukan lagi kana-kanak, aku tidak lagi gemar bermain dengan engkau,”jawab budak remaja itu.
“Aku mahukan permainan. Aku perlukan wang untuk membelinya”, sambung remaja itu dengan nada sedih.
Lalu pokok mangga itu pun berkaadta : “ Kalau begitu, petiklah mangga-mangga yang ada pada aku. Jualkan untuk mendapatkan wang. Dengan itu, kau dapat membeli permainan yang engkau inginkan.”
Budak remaja itu dengan gembira memetik semua buah mangga di pokok itu dan pergi dari situ. Dia tidak kembali lagi selepas itu. Pokok mangga cukup merasa sedih.

Masa berlalu…..
Suatu hari, remaja itu kembali. Dia semakin dewasa. Pokok mangga tetap merasa gembira. “Marilah bermain-main di sekitarku”, ajak pokok mangga itu.
“Aku tiada masa untuk bermain. Aku terpaksa bekerja untuk mendapatkan wang. Aku ingin membina rumah sebagai tempat perlindungan keluargaku.
“ Bolehkah kau menolong aku?” Tanya budak itu.
“Maafkan aku, aku tidak mempunyai rumah. Tetapi kau boleh memotong dahan-dahanku yang besar ini dank au buatlah rumah daripadanya “, pokok mangga itu member cadangan.
Lalu, budak yang telah dewasa itu memotong kesemua dahan pokok mangga itu. Pokok tumpang gembira tetapi kemudiannya merasa sedih kerana sahabatnya itu tidak pernah menemuinya.
Pada suatu hari yang panas terik, seorang lelaki datang berteduh di bawah pokok mangga yang sudah kembali rending itu. Dia sebenarnya adalah budak lelaki yang selalu bermain-main dengannya dulu.
Dia telah matang dan dewasa kerana itulah pokok mangga itu lambat mengenalinya.
“ Marilah bermain-main di sekitarku seperti dahulu”, ajak pokok mangga itu sebaik sahaja mengetahui siapa lelaki itu.
“ Maaf…aku bukan lagi budak lelaki yang suka bermain-main di sekitarmu. Aku sudah dewasa. Aku punya tanggungjawab sendiri. Rasa-rasa aku ingin berlayar, tapi malangnya , aku tidak mempunyao bot. “ Boleh kau tolong aku?”, Tanya lelaki itu..
“Aku tidak punya apa-apa untuk diberikan. Tapi kau boleh memotong batangku ini untuk dijadikan bot . kau akan dapat berlayar dengan gembira,” cadang pokok mangga.
Lelaki itu merasa amat gembira dan menebang pokok mangga itu. Dia kemudiannya pergi dari situ dan tidak pernah kembali lagi.
Berpuluh tahun kemudian, pokok mangga yang dahulu gagah perkasa kini hanyalah punggur, ternampak seorang lelaki tua berjalan menuju ke arahnya.
Setelah diamati dan direnung tajam, barulah dia mengenali siapa lelaki tua itu. Dia adalah budak lelaki yang bermain bersamanya dahulu.
“Maafkan aku. aku tidak ada apa-apa lagi untuk diberikan kepada kau. Aku sudah memberikan buahku untuk kau jual, dahanku untuk kau buat rumah, batangku untuk kau buat perahu. AKU HANYA ADA TUNGGUL DENGAN AKAR-AKAR YANG HAMPIR MATI…”, kata pokok mangga itu dengan nada pilu.
“Aku tidak mahu manggamu kerana aku sudah tidak bergigi untuk memakannya, aku tidak mahu dahanmu kerana aku sudah tua untuk memotongnya. Aku juga tidak mahu batang pokokmu kerana aku tidak berupaya untuk berlayar lagi, aku merasa penat dan ingin berehat:, jawab lelaki tua itu.
“ Jika begitu, sandarkanlah tubuhnu pada punggurku”, kata pokok mangga itu. Lalu lelaki tua itu menyandarkan badannya. Terasa enak berada dalam ‘pelukan’ punggur pokok mangga itu. Kedua-duanya menangis kegembiraan.


# Di sebalik kisah ini, terdapat pengajaran yang amat bermakna. Pokok mangga yang dimaksudkan adalah ibu bapa kita. Semasa kita muda, kita suka bersama mereka. Apabila meningkat remaja, kita perlukan bantuna mereka untuk meneruskan hidup. Kemudian, kita tinggalkan mereka dan hanya kembali apabila memerlukan pertolongan terutama ketika dilanda kesusahan.
Namun begitu, mereka tetap setia menolong kita dan melakukan apa sahaja asalkan kita bahagia dan gembira. Kita mungkin terfikir yang budak lelaki itu kejam terhadap pokok mangga itu, tetapi itulah hakikatnya anak-anak masa kini mentaati ibu bapa mereka.
Hargailah dan sayangilah ibu bapa kita selagi hayat dikandung badan. Jangan hanya menyanjungi mereka semasa susah dan melupakan mereka tatkala senang. Apa faedahnya merayakan hari Ibu dan hari bapa, jika mereka diingati hanya cuma setahun sekali.
Sekadar renungan bersama.~

3 comments:

lagenda pejuang islam said...

bhee..
wlm

Cahaya Sakinah said...

semakin menggamit rasa ingin pulang..

lagenda pejuang islam said...

laa..dia sebut lah pulak pasal pulang..